Tukang Sate Jejadian

“Mas mas, tukang satenya ada di belakang kos” kata teman sekos saya. Dengan langkah keluwing (gara-gara abis hujan dingin tapi terpaksa berjuang buat ngisi perut yang gak cukup sama semangkok mie ayam dan semangkok ronde)…

Berjalanlah saya ke gang belakang kos. Sampai diperempatan gang celingak-celinguk ngeliatin tukang satenya. Tenyata tukang satenya ada di gang yang kiri..

Sampe ditukang satenya, kok ada yang aneh. Kok yang jualnya beda. Oh pikiran saya mungkin yang mas biasa jualannya lagi halangan liburan atau apalah jadi bapak ini yang gantiin. Dengan setengah PD saya mesan ke bapak yang lagi ngipas-ngipas satenya “Pak, mesan sate 8 ribu pake lontong, pedas”. Bapaknya kayak yang heran dan poker face gitu. Saya mulai curiga ada apa ini ada apa ini. Oh ya selain saya, di TKP juga ada seorang mahasiswa dan seorang ibu-ibu.

Gak lama setelah saya selesai mesan, bremmmm ada motor datang. Hahahaha ternyata itu mas tukang satenya yang kebetulan lagi beli plastik sama kertas bungkus makanan.

Lah terus bapak itu siapa??

Turun dari motor, si mas langsung bungkusin sate yang tadi di kipasin sama si bapak. Dannn setelah itu pulanglah si bapak ke rumahnya sama si Ibu-ibu tadi pake motor yang tadi dipinjam sama mas-mas tukang sate…..

Saya?? terpaksa “memesan ulang” dengan “sedikit tengsin”.. Untunglah si bapak, si ibu sama mahasiswa tadi tipikal “good guy greg” yang gak LOL. Klo gak makin tengsin ane :)) Hanya saja Y U NO Tell me if U r not penjual satenya Pakkkkkkkkkkkkk

Pesan moral: bila ada ketemu “penjual” yang bukan biasanya, biasakan tanya terlebih dulu penjual aslinya dimana..┬áDaripada mesan ulang (bahasa halusnya tengsin ­čÖé

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.